Menteri ATR Sofyan Djalil. Foto: Aditia Noviansyah/kumparan

Kementerian Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Badan Pertanahan Nasional (BPN) menggelar konferensi pers terkait kasus mafia tanah. Jumpa pers di gelar di Gedung Kementerian ATR/BPN, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin (18/10).

Dalam konferensi pers tersebut, Menteri ATR/BPN, Sofyan Djalil, mengungkapkan bahwa masalah mafia tanah ini terjadi di seluruh wilayah di Indonesia.

Akan tetapi daerah yang paling sering menjadi sasaran mafia tanah adalah kawasan yang masih berkembang dan memiliki harga tanah yang relatif mahal.

“Tetapi yang paling menonjol ada di daerah-daerah yang harga tanahnya mahal, daerah berkembang, kemudian di situ terjadi mafia tanah,” ungkap Sofyan Djalil, Senin (18/10).

Sofyan Djalil juga menyebut, sering kali kasus mafia tanah tidak benar-benar terjadi. Masyarakat yang merasa kecewa dengan layanan BPN, kemudian sering kali mengaitkannya dengan sindikat mafia tanah.

Karena hal tersebut, pihaknya sangat berhati-hati untuk menyatakan suatu kasus itu betul kasus mafia tanah, harus diinvestigasi secara akurat terlebih dahulu.

“Kita akan melakukan investigasi dengan akurat. Jangan sampai kasus sengketa kemudian diklasifikasikan secara simpel seolah-olah semua menyangkut mafia tanah,” kata dia.

===

Ikuti survei kumparan dan menangi e-voucher senilai total Rp3 juta. Isi surveinya sekarang di kum.pr/surveinews

Dilansir dari : kumparan.com

By

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *